You don't have javascript enabled. Good luck with that.
Ini Langkah-Langkah Blokir Kendaraan Anda Secara Online

Ini Langkah-Langkah Blokir Kendaraan di Bapenda DKI Secara Online


Reporter: Adriana Megawati
Editor: Rio Sandiputra

20 November 2020 17:13 WIB | Dibaca 1118 X

Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) DKI Jakarta berikan langkah-langkah kepada wajib pajak untuk memblokir kendaraan pribadi secara online.


Kepala Bapenda DKI Jakarta, Mohammad Tsani Annafari mengatakan wajib pajak dapat membuka situs https://pajakonline.jakarta.go.id. Setelah login di situs website tersebut, wajib pajak dapat memilih menu PKB, kemudian pilih menu pelayanan dan klik kembali jenis pelayanan blokir kendaraan.


Lalu, pilih nomor polisi (nopol) yang ingin diblokir, dan upload kelengkapan dokumen yang diinginkan oleh petugas. Setelah itu, jangan lupa klik kirim, agar segera diproses oleh petugas.


"Jadi harapannya, wajib pajak dapat memanfaatkan layanan online ini tanpa perlu datang ke kantor Samsat. Selain mencegah adanya kerumunan di tengah pandemi Covid-19, juga memudahkan wajib pajak untuk mengurus secara online di rumah saja," kata Tsani sapaan akrabnya saat dikonfirmasi, Jumat (20/11).


Lanjutnya, beberapa dokumen yang harus diupload wajib pajak untuk memblokir kendaraannya antara lain:


1. Scan KTP pemilik kendaraan


2. Scan surat kuasa bermaterai dan KTP apabila di kuasakan.


3. Scan surat akta penyerahan atau bukti bayar.


4. Scan STNK atau BPKB jika ada.


5. Scan Kartu Keluarga.


"Semua persyaratan ini harap diupload ke situs resmi kami di https://pajakonline.jakarta.go.id. Dengan demikian wajib pajak tinggal menunggu verifikasi persetujuan dari Samsat," tandasnya.