You don't have javascript enabled. Good luck with that.
Pencarian
Waste to Energy & Learning Center Diresmikan di Ragunan
....
photo Nurito - Beritajakarta.id

Dinas Tamhut DKI Resmikan Waste to Energy and Learning Center di TMR

Dinas Pertamanan dan Hutan Kota (Tamhut) DKI meresmikan program teknologi pengolahan limbah dan sampah menjadi energi atau Waste to Energy and Learning Center di Taman Margasatwa Ragunan (TMR), Selasa (19/9). Ini merupakan hasil sinergisitas Unit Pengelola TMR dengan PT Paiton Energy.

WTE ini menjadi pilot project di DKI Jakarta. 

Peresmian ditandai dengan pengguntingan pita dan penandatanganan prasasti oleh Kepala Dinas Pertamanan dan Hutan Kota DKI, Bayu Megantara dan Presiden Direktur PT Paiton Energy, Koichiro Miyazaki.

Bayu mengatakan, TMR menjadi taman konservasi pertama di Indonesia yang memiliki program teknologi Waste to Energy (WTE). Dengan teknologi ini, sekarang TMR secara mandiri bisa mengubah limbah organik, terutama kotoran hewan, menjadi gas dan tenaga listrik.  

30 Kendaraan Diuji Emisi di Terminal Ragunan

"Ini jadi kado perayaan HUT ke-159 TMR ,"  ucap Bayu.

Menurut Bayu, TMR selama ini mengelola limbah kotoran hewan dengan memindahkannya ke landfill area di TMR. Limbah yang terkumpul kemudian akan berubah menjadi kompos. Namun hal ini menghadapi kendala terbatasnya lahan dan sumber daya.

"WTE ini menjadi pilot project di DKI Jakarta. Kami harap, bisa dimanfaatkan dengan baik teknologinya," tukas Bayu.

Presiden Direktur PT Paiton Energy, Koichiro Miyazaki menambahkan, ini merupakan aksi kolaborasi swasta dengan pemerintah dalam upaya mengatasi perubahan iklim melalui program inisiatif pengurangan dan penyerapan emisi karbon yang berkelanjutan.

"Keberadaan WTE ini sangat bermanfaat untuk mengatasi limbah organik di TMR, sekaligus menjaga kelestarian lingkungan dan menghasilkan energi dari sumber terbarukan,” ucap Miyazaki.

Sementara, Kepala Unit Pengelola TMR Endah Rumiyati menjelaskan, kerjasama dengan PT Paiton Energi sudah dilakukan sejak 2018 lalu. Saat itu, pihaknya mendapatkan 20 sepeda motor listrik dan tahun 2020 mendapatkan enam mobil listrik.

Untuk tahun ini, lanjut Endah, bentuk kerjasamanya adalah membangun teknologi pengolahan sampah menjadi pembangkit listrik.

Dalam kerjasama ini,  Paiton Energy memasang dan menoperasikan delapan unit mesin biodigester yang berfungsi mengolah kotoran hewan dan sampah organik menjadi biogas yang dapat menggerakkan mesin Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) Biogas.

PLTSa Biogas yang menghasilkan tenaga listrik sebesar 234 kWh, menurut Endah, dikelola secara mandiri oleh TMR untuk kebutuhan WTE dan Learning Center.

"Masyarakat juga dapat belajar terkait pengolahan sampah ini," tandasnya.

Berita Terkait
Berita Terpopuler indeks
  1. DKI Raih Penghargaan Penganekaragaman Konsumsi dan Keamanan Pangan dari Bapanas RI

    access_time16-02-2024 remove_red_eye8978 personAldi Geri Lumban Tobing
  2. 15 Pohon Tabebuya Ditanam di Akses Jalan KCIC Halim

    access_time16-02-2024 remove_red_eye4752 personNurito
  3. Anwar Pimpin Tanam Cabai di.Markas Brigif 1 Jaya Sakti

    access_time17-02-2024 remove_red_eye3762 personNurito
  4. Sebagian Wilayah Jakarta Bakal Diguyur Hujan

    access_time17-02-2024 remove_red_eye3438 personAnita Karyati
  5. 60 Personel Gabungan dan Warga Bersihkan Kali Sunter

    access_time17-02-2024 remove_red_eye3054 personNurito