You don't have javascript enabled. Good luck with that.
Pencarian
Perekonomian DKI Triwulan III 2023 Tumbuh dan Berdaya Tahan
.
photo doc - Beritajakarta.id

Perekonomian DKI Triwulan III 2023 Tumbuh dan Berdaya Tahan

Kondisi perekonomian Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta pada triwulan III 2023 tumbuh dan berdaya tahan yang sejalan dengan nasional.

Perekonomian Jakarta mengalami pertumbuhan 4,93 persen

Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Provinsi DKI Jakarta, Arlyana Abubakar mengatakan, meningkatnya konsumsi rumah tangga berdampak terhadap pertumbuhan ekonomi Jakarta pada triwulan III 2023.

"Perekonomian Jakarta mengalami pertumbuhan 4,93 persen (yoy) yang ditopang dari meningkatnya kinerja konsumsi rumah tangga sejalan dengan mobilitas masyarakat yang meningkat dan banyaknya penyelenggaraan MICE serta event berskala besar," ujar Arlyana, Rabu (15/11).

Pemprov DKI dan BI Gelar High Level Meeting TPID

Ia mengungkapkan,  kinerja investasi juga tumbuh positif sejalan dengan akselerasi penyelesaian proyek strategis baik pemerintah maupun swasta. Serta dari sisi Lapangan Usaha, masih solidnya pertumbuhan ekonomi Jakarta pada triwulan III 2023 terutama ditopang oleh LU Infokom, Jasa Keuangan dan Konstruksi.

“Pertumbuhan ekonomi nasional pada triwulan III 2023 tumbuh 4,94 persen (yoy), meskipun sedikit melambat dari pertumbuhan pada triwulan sebelumnya yang sebesar 5,17 persen (yoy), yang ditopang oleh permintaan domestik yang solid," ungkapnya.

Ia mengungkapkan, pertumbuhan ekonomi nasional dan Jakarta yang tetap kuat ini disertai inflasi yang terkendali dalam sasaran 3±1 persen.

Inflasi Jakarta pada Oktober 2023 tercatat sebesar 2,08 persen dan masih lebih rendah dibandingkan dengan inflasi nasional sebesar 2,56 persen atau sedikit meningkat dari bulan lalu 1,89 persen (yoy).

"Tekanan inflasi terutama bersumber dari kelompok Volatile Food (VF) yang sejalan dengan kenaikan harga beras dan daging ayam ras.  Serta kelompok Administered Prices (AP) yang didorong oleh kenaikan harga rokok kretek filter dan putih bersamaan dengan kenaikan cukai rokok," jelasnya.

Ia menjelaskan, angka inflasi yang masih tetap terjaga merupakan hasil nyata dari konsistensi kebijakan moneter serta sinergi erat pengendalian inflasi antara Bank Indonesia dan pemerintah dalam TPIP dan TPID, dan dukungan penguatan GNPIP di berbagai daerah.

Ke depan perekonomian DKI Jakarta diprakirakan masih akan melanjutkan pertumbuhan yang tinggi pada 2023," jelasnya.

Ia menambahkan, sinergi terus dilakukan dalam rangka memperkuat pertumbuhan ekonomi dan menekan inflasi dengan menjaga daya beli serta keberlangsungan konsumsi rumah tangga, terutama jelang Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) Nataru serta Pemilu.

Serta mendorong akselerasi realisasi belanja Pemerintah, termasuk peningkatan elektronifikasi Pemda, pelaksanaan proyek strategis sesuai rencana, perbaikan iklim investasi, dan promosi investasi, digitalisasi UMKM untuk ekonomi lebih inklusif," tandasnya.

Reporter: Folmer

Berita Terkait
Berita Terpopuler indeks
  1. Saringan Ciliwung di TB Simatupang Efektif Cegat Sampah Kiriman

    access_time06-12-2023 remove_red_eye4918 personAldi Geri Lumban Tobing
  2. Legislator Komisi A DPRD DKI Purwanto Tutup Usia

    access_time05-12-2023 remove_red_eye4312 personAldi Geri Lumban Tobing
  3. Dinas Dukcapil DKI Raih Penghargaan Pengguna Layanan Digital Aktif Terbesar 

    access_time07-12-2023 remove_red_eye4202 personFolmer
  4. Pemprov DKI Gelar Penilaian Visitasi Pemantauan dan Evaluasi SPBE 2023

    access_time06-12-2023 remove_red_eye3947 personFolmer
  5. Jadi Tempat Logistik Pemilu, GOR Jaktim Ditutup

    access_time04-12-2023 remove_red_eye3871 personNurito