You don't have javascript enabled. Good luck with that.
Pencarian
 Tiga Lokasi di Jakpus Ini akan Dibangun Bioswale
....
photo Anita Karyati - Beritajakarta.id

Tiga Lokasi di Jakpus Ini akan Dibangun Bioswale

Suku Dinas (Sudin) Pertamanan dan Hutan Kota Jakarta Pusat akan membuat Bioswale atau infrastruktur hijau untuk mengatasi banjir. Bioswale yang akan dibangun dilengkapi lubang biopori berskala besar sehingga diharapkan bisa menampung air hujan.

Kami menargetkan pengerjaannya rampung hingga akhir Oktober mendatang

Kepala Sudin Pertamanan dan Hutan Kota Jakarta Pusat, Mila Ananda mengatakan, pihaknya telah menentukan tiga lokasi yang representatif untuk dibangun Bioswale.

Bioswale merupakan elemen landscape yang dirancang untuk menghilangkan lumpur dan polusi dari air limpasan permukaan.

Pembangunan Lima Sumur Resapan di Pulau Panggang Rampung

"Saat ini kami ditugaskan untuk mengantisipasi datangnya musim hujan terutama pada area yang sering terjadi genangan. Ada tiga lokasi yang representatif dalam arti bebas dari utilitas, kemudian berada di titik terendah dengan luas di atas dua meter," ujar Mila ditemui di lokasi pembuatan Bioswale, RTH segitiga depan Gedung Manggala Wanabakti Jalan Jenderal Gatot Subroto Jumat (24/9).

Dikatakan Mila, lokasi yang sesuai dengan kriteria tersebut berada tiga lokasi yaitu di Jalan Tambak dengan lebar pada jalur hijau sekitar 3,9 meter; Jalan Industri dengan lebar pada jalur hijau sekitar 4,2 meter; dan di Taman Segitiga Manggala Wanabakti Jalan Jenderal Gatot Subroto dengan lebar ruang pada RTH sekitar 4,0 meter.

"Kami menargetkan pengerjaannya rampung hingga akhir Oktober mendatang. Untuk bahan konstruksi Bioswale ini terdiri dari pasir, batu split, scrap dan sabut kelapa untuk menyaring, serta bagian paling bawah akan ditambahkan pipa yang dilubangi untuk menampung air yang akan diteruskan ke dalam tanah atau sebagai konservasi air," jelasnya.

Bioswale ini, sambung Mila, akan ditanami tanaman hias seperti tanaman tifa, melati air, alang-alang, dan philo kuning. Ia mengungkapkan, untuk satu lokasi dibutuhkan sekitar 500-1.000 bibit tanaman hias.

"Harapannya dengan inovasi ini bisa mengatasi atau meminimalisir genangan maupun banjir terutama saat hujan deras," tandasnya.

Berita Terkait
Berita Terpopuler indeks
  1. 100 Personel Satpol PP Kepulauan Seribu Apel Kesiapsiagaan Bencana

    access_time22-10-2021 remove_red_eye940 personSuparni
  2. Dinas PPAPP Optimalkan Fungsi RPTRA Melalui Pos SAPA

    access_time20-10-2021 remove_red_eye936 personAldi Geri Lumban Tobing
  3. Perbaikan Tiga Titik Trotoar di Johar Baru Rampung

    access_time19-10-2021 remove_red_eye902 personAnita Karyati
  4. Warga Kampung Melayu Kini Punya Ambulans

    access_time20-10-2021 remove_red_eye714 personNurito
  5. PPKM Jakarta Turun ke Level 2, Gubernur Anies Ingatkan Tetap Waspada

    access_time20-10-2021 remove_red_eye713 personYudha Peta Ogara