You don't have javascript enabled. Good luck with that.
Pencarian
PAM Jaya Pastikan Pelayanan Lancar Pasca Peralihan
....
photo Anita Karyati - Beritajakarta.id

PAM Jaya Pastikan Pelayanan Lancar Pascaperalihan

Perumda PAM Jaya optimis pelayanan air bersih untuk masyarakat berjalan lancar, setelah mereka pegang penuh pada 1 Februari 2023 mendatang. Sebelumnya, Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) di DKI Jakarta dilakukan dua mitra swasta, Aetra dan Palyja.

Untuk pelaksanaan pengembangan SPAM yang terarah dan berkelanjutan

Untuk memastikan hal itu, beberapa langkah telah dilakukan Perumda PAM Jaya, di antaranya melakukan sosialisasi tentang mekanisme pengadaan, registrasi vendoriza, dan verifikasi dokumen kepada mitra bisnis atau vendor.

Direktur Utama PAM Jaya, Arief Nasrudin mengatakan, sosialisasi ini diikuti sekitar 66 vendor yang hadir melingkupi bidang penyediaan material pipa dan aksesoris, spareparts, chemicals, mekanikal dan elektrikal, billing dan collection, meter reading, contact center, job supply, IT, dan marketing.

PAM Jaya Terus Tingkatkan Layanan di Marunda Kepu

"Melalui sosialisasi ini, kami ingin mencapai seamless operation di mana pada saat proses peralihan nanti, proses bisnis tetap berjalan tanpa gangguan," kata Arief, Kamis (27/10).

Arief melanjutkan, tata cara dalam pelaksanaan kerja sama dengan vendor ini mengacu pada SK Direksi PAM Jaya No. 137 Tahun 2022 tentang Pedoman Pengadaan Barang dan Jasa di Lingkungan PAM Jaya.

“Proses ini merupakan upaya kami untuk pelaksanaan pengembangan SPAM yang terarah dan berkelanjutan, dalam rangka pelayanan air bersih kepada seluruh warga Jakarta yang selaras dengan Good Corporate Governance (GCG),” ucapnya.

Ia menambahkan, pada 2030 nanti pihaknya akan melakukan pengembangan SPAM untuk mencapai 100 persen cakupan pelayanan. Untuk mencapai itu, pihaknya, pada Jumat (14/10), telah menandatangani Perjanjian Kerja Sama (PKS) dengan PT Moya Indonesia untuk Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum Melalui Optimalisasi Aset Eksisting dan Penyediaan Aset Baru dengan Skema Pembiayaan Bundling.

Menurutnya, kerja sama ini berbeda dengan kerja sama sebelumnya. Kerja sama ini bukanlah privatisasi sebab kendali masih dilakukan secara penuh oleh PAM JAYA. Bahkan, kata Arief, pihaknya memiliki hak untuk menghentikan kerja sama apabila diperlukan.

Arief melanjutkan, dukungan dari seluruh pihak dibutuhkan dalam penyelenggaran SPAM di Provinsi DKI Jakarta. Maka, pihaknya mengajak para vendor untuk bekerjasama dalam memajukan pengelolaan air minum di DKI Jakarta.

"Dengan dukungan dan kolaborasi yang baik dari seluruh pihak, termasuk para vendor, maka kita dapat mencapai 100 persen cakupan pelayanan pada 2030,” tutupnya.

Berita Terkait
Berita Terpopuler indeks
  1. DKI Raih Penghargaan Penganekaragaman Konsumsi dan Keamanan Pangan dari Bapanas RI

    access_time16-02-2024 remove_red_eye8947 personAldi Geri Lumban Tobing
  2. 15 Pohon Tabebuya Ditanam di Akses Jalan KCIC Halim

    access_time16-02-2024 remove_red_eye4735 personNurito
  3. Anwar Pimpin Tanam Cabai di.Markas Brigif 1 Jaya Sakti

    access_time17-02-2024 remove_red_eye3745 personNurito
  4. Sebagian Wilayah Jakarta Bakal Diguyur Hujan

    access_time17-02-2024 remove_red_eye3407 personAnita Karyati
  5. 60 Personel Gabungan dan Warga Bersihkan Kali Sunter

    access_time17-02-2024 remove_red_eye3036 personNurito