You don't have javascript enabled. Good luck with that.
Dinas Perhubungan Terus Sempurnakan Jalur Sepeda di Jalan Sudirman-MH Thamrin

Dinas Perhubungan Terus Sempurnakan Jalur Sepeda di Jalan Sudirman-MH Thamrin


Reporter: Aldi Geri Lumban Tobing
Editor: Toni Riyanto

2 April 2021 10:22 WIB | Dibaca 757 X

Dinas Perhubungan DKI Jakarta terus menyempurnakan pembangunan jalur sepeda permanen di Jalan Sudirman-MH Thamrin. Termasuk, dengan pemasangan pot tanaman (planter box) yang saat ini sudah berkisar 11,34 persen atau terpasang 505 unit dari target 4.454 unit.

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta, Syafrin Liputo mengatakan, pihaknya bersama beberapa stakeholder terus memperkuat kolaborasi dan koordinasi dengan melaksanakan focus group discussion (FGD).

"FGD ini bertujuan menyerap ide dan masukan dari berbagai pihak dalam rangka penyempurnaan serta akselerasi pembangunan jalur sepeda permanen rute Sudirman-Thamrin ini," ujarnya, Jumat (2/4).

Syafrin menjelaskan, setelah pelaksanaan FGD, dilanjutkan dengan peninjauan lapangan jalur sepeda yang sudah terproteksi planter box dan yang belum, pengerjaan marka hijau untuk sepeda, pekerjaan rambu lajur sepeda, hingga pengerjaan prasasti.

"Kita ingin ada penyesuaian desain sehingga akan ada proses untuk selanjutnya dimulai dengan pelaksanaan pekerjaan fisik," terangnya.

Menurutnya, untuk lajur lalu lintas di Dukuh Atas akan dilakukan pergeseran dari sebelumnya sebanyak lima lajur di sisi timur menjadi empat lajur. Kemudian, satu lajurnya akan digeser ke sisi barat.

"Kami ingin penataan jalur sepeda permanen dengan mengedepankan prinsip konsistensi lajur di jalan Sudirman-Thamrin ini bisa tercapai," ungkapnya.

Ia menambahkan, jalur sepeda permanen baik terproteksi atau tidak terproteksi (sharing) memerlukan kajian secara detail dan menerima masukan dari seluruh stakeholder. Sehingga, ruas jalan yang akan dibangun sebagai jalur sepeda ini sifatnya menjadi paripurna.

"Beberapa ruas jalan seperti di Jalan Prof Dr Satrio, Jalan Salemba, dan Jalan Kramat Raya itu potensial dibangun jalur sepeda terproteksi. Ini tentu menjadi identifikasi awal ke depan kami lakukan kajian komprehensif dan menerima masukan secara paripurna dari seluruh stakeholder," tandasnya.

Untuk diketahui, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta hingga tahun 2030 berencana membangun 578,8 kilometer.

Sementara, untuk 2021 ditargetkan terbangun 101,2 kilometer jalur sepeda yang terdiri dari 34,1 kilometer jalur sepeda terproteksi dan 67,1 kilometer tak terproteksi atau sharing