You don't have javascript enabled. Good luck with that.
Pencarian
Refleksi 22 Tahun Perkampungan PBB
....
photo Istimewa - Beritajakarta.id

Refleksi 22 Tahun Perkampungan PBB, Wagub Ariza Berharap Budaya Betawi Terus Lestari dan Berkembang

Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria mewakili Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan hadir dalam Acara Refleksi 22 Tahun Perkampungan Budaya Betawi (PBB) atau Milad Kawasan Perkampungan Budaya Betawi, sekaligus Penandatanganan Prasasti Kampung Ismail Marzuki dan Pengukuhan Pengurus Gerakan Sosial PBB.

Budaya Betawi harus terus dikembangkan

Rangkaian acara itu berlangsung di Gedung Serbaguna Unit Pengelola Kawasan Perkampungan Budaya Betawi, Jagakarsa, Jakarta Selatan.

Pada kesempatan itu, Wagub Ariza berharap kegiatan tersebut dapat menjaga, mengembangkan, melestarikan serta mempromosikan berbagai tradisi masyarakat Betawi di Kota Jakarta.

Kolaborasi Budaya Betawi dan Gorontalo Meriahkan Festifal Condet

Ia pun menegaskan, usia 22 tahun Perkampungan Budaya Betawi tentu bukan usia yang muda, seharusnya sudah lebih jauh melangkah mengepakkan sayap-sayap budaya, sehingga dapat lebih maju dan berkembang.

"Budaya Betawi harus terus dikembangkan. Untuk itu, Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan perlu terus berbenah diri agar lebih lengkap dan lebih baik lagi. Jadikan Perkampungan Budaya Betawi ini sebagai laboratorium budaya. Tentu harus diseriusi dengan segala komponen pendukungnya," ujarnya saat menyampaikan sambutan seperti dikutip dari siaran pers PPID Pemprov DKI Jakarta, Jumat (16/9).

Wagub Ariza menambahkan, Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan bisa menjadi destinasi pariwisata budaya, bukan hanya lokal tapi juga mancanegara. Nilai-nilai budaya Betawi yang terbuka, egaliter, demokratis, Islami serta humoris harus terus dijaga dan dikembangkan dan nilai-nilai tersebut menjadi milik semua.

"Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan milik kita bersama, harus kita isi, jaga dan terus kita kembangkan baik untuk warga sekitar maupun masyarakat di luar Perkampungan Budaya Betawi. Kita semua bertanggung jawab untuk kelangsungan pelestarian dan pengembangan budaya Betawi di tempat ini," ucapnya.

Lebih lanjut, Wagub Ariza mengatakan bahwa beberapa waktu lalu di Perkampungan Budaya Betawi ini telah diresmikan nama-nama jalan dengan nama tokoh Betawi, juga pemberian nama zona.

"Zona C (pulau di tengah Setu Babakan) yang merupakan replika kampung Betawi, pada Refleksi 22 tahun Perkampungan Budaya Betawi ini diubah menjadi Kampung Ismail Marzuki. Maka, hari ini saya akan menandatangani prasasti pergantian nama tersebut," tuturnya.

Wagub Ariza berharap sosok Ismail Marzuki menjadi inspiratior dan membawa contoh dan teladan bagi seluruh generasi kini dan mendatang.

"Kita bisa berbuat dari sisi mana saja sesuai kemampuan dan kapasitas masing-masing. Seperti Bang Maing yang berjuang dengan menggelorakan lagu-lagu hasil karyanya, memberi semangat untuk kemerdekaan," imbuhnya.


Tak lupa, Wagub Ariza turut mengapresiasi para Pengurus Gerakan Sosial Perkampungan Budaya Betawi periode 2022-2027 yang baru saja dikukuhkan.

"Organisasi ini ada sebelum Perkampungan Budaya Betawi berdiri, sejak 6 September 1997, 25 tahun saat ini/ulang tahun perak, secara sukarela menjaga, mengawal pelestarian dan pengembangan Perkampungan Budaya Betawi. Terus lakukan hal positif tersebut, berkolaborasi dengan pihak-pihak terkait, utamanya UPK PBB, Forum Jibang dan lainnya," pungkasnya.

Sebagai informasi, Perkampungan Budaya Betawi tercantum dalam Peraturan Daerah No. 3 Tahun 2005 dan lahir pada tanggal 15 September. Perkampungan Budaya Betawi merupakan perkampungan yang berisikan keanakeragaman budaya Betawi yang bertujuan untuk melestarikan serta mengembangkan budaya Betawi.

Perkampungan Budaya Betawi dibangun atas keinginan tokoh-tokoh Betawi, dengan maksud agar identitas budaya ibu kandung kota Jakarta, yaitu budaya Betawi, tidak hilang. Perkampungan Budaya Betawi seluas 289 hektar terdiri dari Kampung MH.Thamrin, Kampung Ismail Marzuki, Zona Embrio, Kampung Abdurrahman Saleh, Kampung KH. Noer Ali dan RW 6, 7, 8, 9 di Kelurahan Srengseng Sawah, Kecamatan Jagakarsa.

Berita Terkait
Berita Terpopuler indeks
  1. Camat -Lurah di Jakpus Distribusikan Surat Imbauan Pembayaran PKB

    access_time29-09-2022 remove_red_eye1743 personFolmer
  2. Tim Rescue Gulkarmat Jakbar Bantu Lepaskan Borgol

    access_time29-09-2022 remove_red_eye1738 personWuri Setyaningsih
  3. Peluncuran Buku Dandang Betawi, Pemprov DKI Dukung Upaya Lestarikan Warisan Budaya Tak Benda Berupa Resep Kuliner Langka Khas Betawi

    access_time30-09-2022 remove_red_eye1538 personAnita Karyati
  4. Gabung Jakpreneur, Kopi Rumah Teman Raup Keuntungan

    access_time30-09-2022 remove_red_eye1452 personAldi Geri Lumban Tobing
  5. Baca Jakarta Triwulan III Tahun 2022 Diikuti 117.219 Peserta

    access_time30-09-2022 remove_red_eye1224 personAldi Geri Lumban Tobing