You don't have javascript enabled. Good luck with that.
Pencarian
Jakpro - KAI Sepakati Kerja Sama Pembangunan dan Pengelolaan TOD di Stasiun LRT Jabodebek di Jakarta
....
photo Aldi Geri Lumban Tobing - Beritajakarta.id

Jakpro-KAI Kerja Sama Pembangunan dan Pengelolaan TOD

PT Jakarta Propertindo (Jakpro) bersama PT Kereta Api Indonesia (KAI) menandatangani nota kesepahaman untuk merealisasikan kerja sama pembangunan dan pengelolaan

Harapannya sinergi ini dapat mengakselerasi kemajuan fasilitas

Transit Oriented Development (TOD) di Stasiun LRT Jabodebek yang ada di Jakarta.

Pada tahap awal kerja sama ini, KAI dan Jakpro akan memprioritaskan kerja sama terkait pengelolaan kawasan TOD di empat lokasi prioritas LRT Jabodebek.

Asbang LH Bahas Rancangan Kawasan TOD Dukuh Atas

Empat lokasi prioritas tersebut meliputi Stasiun LRT Pancoran, Stasiun LRT Ciliwung, Stasiun LRT Kampung Rambutan dan Stasiun LRT Ciracas.

Saat ini PT KAI telah mendapatkan penugasan dari pemerintah berdasarkan Peraturan Presiden Nomor (Perpres) Nomor 49 Tahun 2017 tentang Perubahan Kedua atas Perpres Nomor 98 Tahun 2015 tentang Percepatan Penyelenggaraan Kereta Api Ringan/Light Rail Transit Terintergrasi di Wilayah Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi (Perpres LRT Jabodebek).

Direktur Utama PT Jakpro, Widi Amanasto mengapresiasi atas kepercayaan yang diberikan untuk melakukan kerja sama pembangunan kawasan TOD ini. Hal ini dianggap menjadi pemicu semangat untuk terus bersinergi dan berkolaborasi dengan seluruh pihak dalam pengembangan kota Jakarta serta penyediaan fasilitas yang lebih baik dan nyaman bagi warga.

"Harapannya sinergi ini dapat mengakselerasi kemajuan fasilitas dan kota dapat berkembang dari segala aspek,” ujar Widi, Selasa (29/3).

Ia menjelaskan, kerja sama ini meliputi

pemetaan potensi kawasan TOD yang akan dikerjasamakan, pemetaan potensi dan kelayakan bisnis di kawasan TOD hingga kajian finansial dan kelayakan bisnis TOD.

Direktur Perencanaan Strategis dan Pengembangan Usaha PT KAI, Jeffrie N Korompis menyampaikan, perlu adanya sinergi antar stakeholder dan seamless connectivity antarmoda untuk mengatasi kemacetan sekaligus menghadirkan infrastruktur penunjang konektivitas transportasi yang baik.

Pengembangan kawasan terintegrasi diharapkan dapat menciptakan budaya baru. Di mana stasiun tidak hanya menjadi tempat untuk naik turun penumpang, namun bisa menjadi simpul intermoda dan tempat multifungsi atau yang aman dan nyaman.

“Pengembangan ini juga akan membuat perjalanan menjadi lebih efisien melalui konektivitas antara transportasi umum dengan kawasan TOD,” ucap Jeffrie.

Perlu diketahui, TOD merupakan pengembangan yang mengintegrasikan desain ruang kota untuk menyatukan orang, kegiatan, bangunan dan ruang publik melalui konektivitas yang mudah melalui berjalan kaki ataupun bersepeda serta dekat dengan pelayanan angkutan umum untuk menjangkau ke seluruh kota.

Berita Terkait
Berita Terpopuler indeks
  1. PAM Jaya Pastikan Layanan Tak Terganggu Saat Pengelolaan Penuh

    access_time01-02-2023 remove_red_eye2116 personAldi Geri Lumban Tobing
  2. PT Pembangunan Jaya Ancol Rombak Susunan Dewan Komisaris

    access_time01-02-2023 remove_red_eye2092 personAnita Karyati
  3. Ini Upaya PT Food Station Antisipasi Lonjakan Harga Beras

    access_time31-01-2023 remove_red_eye2089 personAnita Karyati
  4. Program Tarif Integrasi JakLingko Masuk Nominasi Transport Ticketing Global Awards 2023

    access_time30-01-2023 remove_red_eye2086 personAldi Geri Lumban Tobing
  5. PAM Jaya Diminta Fokus Utamakan Pelayanan Masyarakat

    access_time02-02-2023 remove_red_eye1869 personAnita Karyati